Live: Ulik Bakat dan Kecerdasan Si Kecil Sejak Dini | POPAC 2020, Tempat Belajar Keluarga Milenial
CLASS / DAY 6
, - WIB

Live: Ulik Bakat dan Kecerdasan Si Kecil Sejak Dini

Speakers: Pritta Tyas Mangestuti, M.Psi., Psikolog

ulik-bakat-dan-kecerdasan-anak-c6813e5aa1040a02173f1d09f0c7b081.png

Written by Amelia Putri

Share:

Memiliki anak yang cerdas tentu menjadi dambaan setiap orangtua. Selain membanggakan, anak yang cerdas biasanya mampu beradaptasi dan menghadapi berbagai tantangan dalam kehidupan di masa depan. 

Namun, anak cerdas tidak serta merta hadir tanpa usaha. Diperlukan peran orangtua secara tepat agar si Kecil tumbuh dengan cerdas. Salah satunya, memberikan stimulasi dan mengarahkan potensi atau bakat yang dimiliki anak. 

Pemberian stimulasi dan pengarahan bakat sebaiknya dilakukan sedini mungkin, Ma. Mengingat anak yang cerdas memerlukan proses sehingga diperlukan kesabaran dan konsistensi. 

Sebagai panduan, berikut Popmama.com berikan tips mengulik bakat dan kecerdasan sejak dini. Berdasarkan saran yang diberikan oleh Pritta Tyas Mangestuti, M.Psi., Psikolog (Associate Psychologist ibunda.id & Founder Sekolah Bumi Nusantara Montessori) secara ekslusif dalam acara Popmama Parenting Academy (POPAC) 2020.

1. Hal yang perlu dipahami orangtua sebelum mengulik bakat dan kecerdasan anak

Pexels/Migs Reyes

Sebelum mengulik bakat dan kecerdasan buah hati, orangtua sebaiknya memahami 3 hal penting yang disingkat sebagai K, O, dan A. Berikut penjelasannya menurut Pritta Tyas:

  • Knowledge (pengetahuan)

Knowledge dalam hal ini adalah orangtua perlu tahu apa saja macam-macam kecerdasan pada anak. Menurut Howard Gardner, anak memiliki 8 kecerdasan, yaitu kecerdasan bahasa, kecerdasan logika matematika, kecerdasan visual spasial, kecerdasan kinestetik, kecerdasan musikal, kecerdasan naturalis, kecerdasan interpersonal, dan kecerdasan intrapersonal. 

Apabila Mama dan Papa memiliki pengetahuan cukup, harapannya orangtua dapat menghargai jika anak mungkin punya kecerdasan menonjol yang tidak sesuai ekspetasi. Jadi, sebaiknya orangtua mencari informasi sebanyak mungkin.  

  • Observation (pengamatan)

Orangtua perlu melakukan pengamatan dengan mencari tahu mana kah kecerdasan yang dominan dimiliki anak. Biasanya, observasi dapat dengan mudah dilakukan pada anak usia prasekolah, yaitu 3–5 tahun. 

Hal yang diamati meliputi cara anak dalam mengatasi masalah, minat atau aktivitas apa yang disukai, aktivitas apa yang ingin anak ketahui, dan dalam hal apa anak dapat belajar tanpa usaha keras tetapi hasilnya maksimal. 

Namun, saat melakukan pengamatan ini penting bagi Mama dan Papa untuk tidak memiliki ekspetasi terlalu tinggi pada anak sehingga penilaian dilakukan secara objektif. Bakat yang anak miliki pun akan mudah terlihat. 

  • Acceptance (penerimaan)

Penerimaan yang dimaksud, yaitu orangtua bisa menerima bahwa setiap anak dianugerahi bakat dan kecerdasan berbeda. Jadi, sebaiknya Mama dan Papa tidak membandingkan buah hati dengan anak-anak lain seusianya. 

Dengan menerima, orangtua pun bisa mengikuti apa hal yang disukai atau diminati anak sehingga pemberian stimulasi dapat diberikan secara optimal. 

2. Pemberian stimulasi yang tepat agar bakat si Kecil terasah

Popmama.com/Amelia Riskita Putri

Dalam mengulik bakat dan kecerdasan si Kecil, penting bagi orangtua untuk memberikan stimulasi yang tepat. Namun, sebelum memberikan stimulasi, Mama dan Papa perlu memerhatikan inner teacher yang dimiliki anak. 

Inner teacher yang dimaksud, yaitu setiap anak sudah memiliki bakat atau keinginan dalam diri.

"Orangtua perlu memahami inner teacher anak yang menunjukkan aktivitas apa saja mungkin lebih mendominasi dan tidak. Meskipun bisa saja anak belum dapat mengutarakannya langsung. Jadi, sebaiknya orangtua pintar dalam menangkap pesan yang dikirimkan anak secara tidak langsung," jelas Pritta. 

Misalnya, ketika anak telah mampu menyusun puzzle 56 pieces dan si Kecil pun memainkannya hingga mahir bahkan bosan sehingga tidak menyentuhnya kembali. Mama sebaiknya dapat menangkap sinyal yang diberikan anak dan mengerti maksudnya, bahwa anak telah memiliki zona nyaman dan mendapat pembelajaran dari puzzle tersebut. 

"Dalam menanggapi hal ini, orangtua sebaiknya memahami dan bertindak dengan meningkatkan kesulitan puzzlenya sedikit. Namun, jangan terlalu sulit agar anak tetap percaya diri akan kemampuannya. Saat meningkatkan kesulitannya pun, dampingi dan bantulah anak terlebih dahulu," tambahnya. 

Jadi, pemberian stimulasi yang baik seharusnya dilakukan dengan pengamatan terlebih dahulu. Dengan memiliki kepekaan pada anak, orangtua dapat menstimulasi bakat dan kecerdasan dengan tepat. 

"Tidak hanya menstimulasi kecerdasan anak yang dominan saja. Apabila di antara 8 jenis kecerdasan lain yang mungkin anak kurang dominan, orangtua tetap perlu memberi stimulasi. Dengan cara menawarkan aktivitas yang berhubungan dengan minat anak," kata Pritta. 

Misalnya, ketika anak memiliki minat yang besar terhadap hewan dinosaurus, tetapi kurang tertarik dengan berhitung atau segala hal tentang angka. Orangtua tetap bisa memberikan stimulasi kecerdasan matematika ini dengan memanfaatkan mainan dinosaurusnya untuk belajar berhitung.

Penting juga untuk diketahui orangtua bahwa setiap pembelajaran atau pemberian stimulasi pada anak memerlukan proses sehingga butuh waktu. Bersabar dan konsistensi lah, Ma. 

3. Tips mengulik bakat dan kecerdasan anak sejak dini

Pexels/Gustavo Fring

Dalam mengulik bakat dan kecerdasaan anak sejak dini, hal paling pentingnya adalah orangtua perlu belajar tahapan tumbuh kembang anak.

Contohnya, pada anak usia 1–2 tahun, apa saja kah indikator pertumbuhan dan perkembangannya. Lalu, berikan stimulasi 1 atau 2 langkah lebih jauh sebelum anak sampai pada usia tersebut. 

"Misalnya, anak yang berusia 1 tahun biasanya anak sudah dapat mengeluarkan 1 kata. Dalam usia 1 tahun tersebut, bisa saja anak belum mampu mengeluarkan 1 kata. Orangtua pun tidak perlu panik dan menyalahkan diri sendiri. Cari tahu lebih lanjut, berapa lama waktu yang dapat ditunggu sampai anak mampu mengucapkan 1 kata pertamanya," kata Pritta. 

Jadi, sangat penting bagi setiap orangtua untuk memahami tumbuh kembang anak sesuai usianya. Namun, hindari membandingkan atau memaksakan buah hati. Jangan hanya terpaku pada kekurangan anak, Ma. 

"Tumbuh kembang anak juga sebaiknya dilihat dari berbagai sisi. Misalnya, dari kognitif, bahasa, gerak, dan hal lainnya. Jadi, segala sisi benar-benar harus diamati," ungkapnya. 

Orangtua sebaiknya cukup sering mengajak anak bermain, belajar, dan berdiskusi dengan kreatif. Ciptakan rasa aman dan nyaman sehingga dapat mengembangkan bakat serta kecerdasannya secara optimal.

Jangan lupa, arahkan anak sesuai dengan usianya. 

"Hal lain yang perlu diperhatikan, yaitu bangunlah rasa percaya diri dan harga diri anak. Jika kedua hal ini bagus dan tertanam dalam diri anak, karakter kompetitif juga adaptif pun akan berkembang sehingga anak dapat mampu menghadapi kehidupan di masa depan," tambahnya. 

Cara yang dapat orangtua lakukan agar buah hati memiliki percaya diri dan harga diri adalah dengan menyesuaikan aktivitas sesuai dengan kemampuan. 

"Beri tantangan diperbolehkan, tetapi sesuaikan dengan kemampuan anak, dan jangan lupa beri apresiasi," tutupnya. 

Itulah beberapa cara yang dapat orangtua lakukan dalam mengembangkan bakat dan kecerdasan anak. Mama dan Papa perlu menyadari bahwa segala hal tersebut membutuhkan proses sehingga perlu kesabaran dan konsistensi. 

Baca juga:

Class

Class Schedule

asian-1294104-1280-60c6dbe9ae49a5e5a3adf15546ca4e9c.png
28 Sep, 13.00 Wib
Testing Popac 2021 yang kedua
Speakers: dr. Uf Bagazi, SpOG
baby-health-655534c3e4f396bd06f6748dbbe8c598.jpg
28 Sep, 13.00 Wib
Testing Popac 2021
Speakers: Sandra
kelas-ligwina-809e47230d6ebbc2e1b3d7afb78956d1.jpg
28 Sep, 13.00 Wib
Live: Trik Belanja Cermat dan Hemat agar Masa Depan Keuangan Terjamin
Speakers: Ligwina Hananto

Bussiness Development

Niken

0811 8022 785

niken.andani@idntimes.com

Media Relations & Partnership

Saraya

0812 1886 2176

saraya.adzani@idntimes.com