Waspadai Kelelahan yang Terjadi saat Jalani Perawatan IVF | POPAC 2020, Tempat Belajar Keluarga Milenial
  • pregnancy /
  • waspadai kelelahan yang terjadi selama perawatan ivf

Waspadai Kelelahan yang Terjadi saat Jalani Perawatan IVF

Kesehatan Mama adalah faktor penting dalam keberhasilan IVF

desain-tanpa-judul-4png-ac41225b50cf38578f63209638f939c1.png

Written by Rezki Apriliya

Share:

Berbagai cara dilakukan sepasang suami istri dalam mengupayakan kehamilan, mulai dari yang tradisional hingga modern. Ada juga yang mencoba metode pembuahan buatan agar bisa hamil, salah satunya adalah metode IVF.

IVF atau in vitro fertilization adalah sebuah teknologi kesehatan untuk membantu kerja reproduksi. Metode ini dilakukan bagi pasangan yang sedang mengupayakan untuk segera memiliki buah hati.

IVF atau yang sering dikenal dengan program bayi tabung adalah proses pembuahan dengan cara mengekstraksi sel telur, mengambil sampel sperma, kemudian menggabungkan sel telur dan sperma secara manual pada wadah kaca di laboratorium hingga membentuk embrio.

Embrio akan dipantau perkembangannya untuk menentukan kapan dan embrio mana yang optimal untuk dipindahkan ke dalam rahim.

IVF melibatkan penggunaan obat kesuburan yang mengubah kadar hormon untuk membantu mengontrol siklus reproduksi. Akibatnya, IVF cenderung menyebabkan efek samping ringan hingga sedang bagi Mama yang menjalani metode tersebut.

Salah satu efek samping paling umum yang dialami ketika menjalani IVF adalah kelelahan. Hal ini dialami juga oleh pasien di Pacific Fertility Center, Los Angeles, Amerika Serikat, yang menjalani metode kehamilan tersebut.

Melansir dalam laman website Pacific Fertility Center Los Angeles (pfcla.com), berikut ini Popmama.com informasikan tentang penyebab kelelahan selama IVF hingga tips untuk mengatasinya.

1. Apa penyebab kelelahan selama IVF?

Freepik/valuavitaly

Penyebab paling umum dari kelelahan selama perawatan IVF adalah perubahan kadar hormon. Secara khusus, kelelahan yang dialami selama IVF seringkali disebabkan meningkatnya kadar progesteron.

Ketika Mama sedang hamil, kadar progesteron secara alami akan meningkat. Tubuh memproduksi progesteron ekstra sehingga dapat membuat dan mempertahankan lapisan embrio yang sehat.

Ketika Mama menjalani perawatan IVF, maka akan diberikan berbagai obat kesuburan yang berfungsi untuk meningkatkan kadar hormon tertentu, termasuk progesteron, untuk mempersiapkan tubuh menghadapi kehamilan.

Sama seperti ketika kadar progesteron meningkat secara alami selama kehamilan, peningkatan kadar progesteron selama IVF cenderung menyebabkan kelelahan.

Sementara perubahan kadar hormon adalah penyebab kelelahan yang paling menonjol selama IVF, kondisi ini dapat lebih diperburuk oleh stres atau kecemasan. Seseorang menjalani IVF karena sebelumnya ia sering berurusan dengan masalah infertilitas, setidaknya selama satu tahun.

Kekhawatiran dan antisipasi dari upaya kehamilan yang gagal berulang kali dapat merugikan fisik dan mental sehingga dapat dimengerti bahwa banyak perempuan yang mengalami kelelahan ketika memulai IVF.

2. Kapan saja kelelahan selama IVF sangat terasa?

Freepik

Banyak pasien mengalami kelelahan selama proses IVF. Namun, ada tahapan pengobatan tertentu ketika kelelahan paling dirasakan oleh pasien, yaitu:

  • Stimulasi ovarium 

Perawatan IVF dimulai dengan stimulasi ovarium. Pasien akan mengonsumsi obat kesuburan untuk merangsang indung telur dan mendorong pelepasan sel telur yang matang.

Ketika seorang perempuan mulai pengobatan kesuburan, maka perubahan kadar hormon cenderung menyebabkan kelelahan.

  • Transfer embrio

Obat kesuburan diberikan kepada pasien IVF sebelum transfer embrio ke dalam rahim dilakukan. Obat ini meningkatkan kadar progesteron untuk menebalkan lapisan rahim sehingga embrio dapat lebih mudah ditanamkan.

Sekali lagi, mengubah kadar hormon cenderung menyebabkan kelelahan.

  • Tahap awal kehamilan

Mama mungkin akan sering mengalami kelelahan yang meningkat beberapa minggu setelah transfer embrio dilakukan ke dalam rahim. Hal ini dapat terjadi akibat penggunaan progesteron atau kehamilan yang berhasil.

3. Bagaimana cara mengatasi kelelahan selama perawatan IVF?

Freepik/yanalya

Kelelahan selama perawatan IVF kadang-kadang bisa menjadi signifikan tetapi kebanyakan ibu yang menjalani IVF masih dapat melakukan rutinitas mereka sepert biasa. Namun, penting bagi ibu untuk lebih memperhatikan tubuh mereka dan mengantisipasi terjadinya kelelahan selama menjalani proses tersebut.

Berikut ini tips untuk mengatasi kelelahan selama IVF:

  • Tidur yang cukup di malam hari,
  • Tidur siang sesuai kebutuhan,
  • Tetap terhidrasi dengan baik dengan cara rutin minum air putih
  • Mengonsumsi makanan yang bergizi,
  • Jangan takut untuk meminta bantuan orang lain jika mengalami kelelahan ketika mengerjakan suatu pekerjaan, dan
  • Ingatkan diri bahwa kelelahan yang dialami hanya sementara dan akan segera berlalu.

Itulah informasi mengenai penyebab kelelahan selama IVF hingga cara mengatasinya. Perlu diingat, kesehatan Mama adalah faktor penting dalam keberhasilan IVF.

Oleh karena itu, saat menjalani IVF, Mama disarankan untuk menjaga kebugaran tubuh dan mengurangi aktivitas yang berakibat kelelahan. Meski begitu, hal ini sebenarnya tidak menjadi penghalang untuk aktif bergerak.

Akan tetapi, Mama juga harus cermat dalam menentukan jenis aktivitas yang hendak dilakukan. Jenis aktivitas tentu perlu disesuaikan dengan setiap tahapan IVF.

Baca Juga:

Class

Class Schedule

asian-1294104-1280-60c6dbe9ae49a5e5a3adf15546ca4e9c.png
28 Sep, 13.00 Wib
Testing Popac 2021 yang kedua
Speakers: dr. Uf Bagazi, SpOG
baby-health-655534c3e4f396bd06f6748dbbe8c598.jpg
28 Sep, 13.00 Wib
Testing Popac 2021
Speakers: Sandra
kelas-ligwina-809e47230d6ebbc2e1b3d7afb78956d1.jpg
28 Sep, 13.00 Wib
Live: Trik Belanja Cermat dan Hemat agar Masa Depan Keuangan Terjamin
Speakers: Ligwina Hananto

Bussiness Development

Niken

0811 8022 785

niken.andani@idntimes.com

Media Relations & Partnership

Saraya

0812 1886 2176

saraya.adzani@idntimes.com